Selamat Datang di umrohhaji-travel.blogspot.com. Situs Pendukung dari Travel Haji Plus Umroh Baitussalam. Travel haji dan umroh baitussalam merupakan salah satu Biro Penyelenggara Wisata Umroh dan Haji Plus yang terpercaya di Indonesia. Baitussalam hadir dengan sistem pemasaran yang unik dan menguntungkan baik untuk jam'ah maupun team marketing.

Baitussalam merupakan Travel haji plus umroh yang berlokasi di Jakarta, tepatnya di
Gedung Rabithah Awaliyah Lt2, Jl TB Simatupang No.7A Tanjung Barat Jakarta Selatan.
Baitussalam mengutamakan pelayanan yang terbaik kepada jamaah dan mengedepankan kenyamanan dan keamanan Jam'ah.Dengan biaya paket umroh yang murah serta fasilitas Akomodasi yang berkelas, Diharapkan banyak jama'ah yang bisa terbantu untuk menunaikan Ibadah Umroh atau haji.

Berikut Program yang diselenggarakan Travel Haji Plus Baitussalam :

1. Paket Umroh Akhir Tahun
2. Paket Umroh Reguler Standard 2013
3. Paket Umroh Ekonomis
mulai $ 1650
3. Paket Umroh Plus Amman & Aqsho
4. Paket Umroh Plus Cairo & Iskandaria
5. Paket Umroh Plus Turkey
6. Paket Umroh Plus Dubai
7. Paket Umroh Plus Rusia
8. Paket Umroh Plus Iran
9. Paket Haji ONH Plus 2013
10. Program Umroh Keluarga ( Bisa berangkat umroh sekeluarga saja/ 2 orang atau lebih )
11. Program Umroh Rombongan Sesuai Budget / Anggaran




Mengenal Perbedaan Antara Haji Plus dan Haji Reguler

Posted by Travel Baitussalam Jakarta | Biaya Harga Paket Jadwal Umroh Plus on Senin, 03 Desember 2012

perbedaan haji plus dan reguler

Perbedaan Haji Reguler Dan Plus

Travel Baitussalam - Mungkin masih banyak di antara kita yang mempertanyakan apa sebenarnya perbedaan antara haji plus dan haji reguler. Ada baiknya kita mengenal perbedaan antara haji plus dan haji reguler. Pada dasarnya antara haji plus dan haji reguler itu tidak ada perbedaan secara prinsip apabila dilihat dari tata cara secara syariat ( rukun haji, wajib haji dll). Biasanya perbedaan yang paling menonjol yakni dari tata cara secara teknis, lama pelaksanaan dari pemberangkatan sampai kembali ke tanah air, biaya yang dikeluarkan jamaah juga fasilitas dan akomodasi yang akan diterima selama perjalanan sampai melaksanakan ibadah haji.

1. Biaya

Dari segi biaya, haji reguler jelas lebih murah di bandingkan dengan haji Plus. Tahun 2012 ini, haji reguler besarnya biaya yang harus dikeluarkan antara $ 3.500 s.d 3.700 dan masing-masing embarkasi haji biasanya menentukan harga yang berbeda-beda. Sedangkan Haji Plus, asumsi biaya berkisar antara 7.000 $ AS sampai 8.500 $ AS, ini akan bertambah tergantung dari penyelenggara haji plus termasuk lama calon jamaah haji di Tanah Suci. Jadi kesimpulannya, dari segi besarnya biaya yang harus dikeluarkan haji plus lebih mahal dua kali lipat jika dibandingkan dengan haji reguler.


2. Masa Tunggu Pemberangkatan (Waiting List)

Tentu saja masa tunggu pemberangkatan calon jamaah plus lebih cepat apabila dibandingkan dengan calon jamaah haji reguler. Pada beberapa daerah, jika ada calon pendaftar haji plus tahun 2012, maka bisa jadi tahun 2013 akan berangkat, atau paling lama tahun 2014
Waiting list untuk haji reguler setiap daerah berbeda-beda, tergantung dari sedikit banyaknya pendaftar dan peminat dari daerah yang bersangkutan. Ada yang hanya butuh 4 tahun seperti di wilayah Jabodetabek bahkan ada yang  lebih 10 tahun baru berangkat.
Setelah mendaftar dengan menyetorkan sedikitnya 25 juta untuk haji reguler dan $4000 untuk haji plus, dipastikan calon jamaah haji mendapatkan nomor Porsi. Nomor porsi merupakan nomor urut yang sudah terdaftar di dalam dokumen komputerisasi haji terpadu yang dikenal dengan istilah SISKOHAT. Selanjutnya calon jamaah haji masuk ke dalam Daftar Tunggu pemberangkatan (Waiting List).

3. Lamanya di Tanah Suci

Haji Reguler sekitar 40 hari, di Mekkah sekitar 20 hari, di Arofa - Mina 4 hari dan di Madinah sekitar 6 hari.
Haji Plus yang Non Arbain sekitar 19 hari sedangkan yang plus Arbain di Madina sekitar 26 sampai 30 hari.

4. Akomodasi dan Konsumsi

Kebutuhan konsumsi dan makanan yang membedakan adalah ketika berada di Mekkah. Jamaah Haji plus kebutuhan makan sudah ditanggung dan disediakan pihak penyelenggara haji. Mereka makan dan minum sudah disediakan pihak hotel, sehingga jamaah haji selama di Mekkah sudah tidak perlu lagi memikirkan masalah konsumsi
Berbeda halnya dengan jamaah haji reguler, selama di Mekkah mereka harus mengusahakan sendiri makanan sehari-hari. Mereka bisa masak sendiri, beli di rumah makan, atau katering. Akomodasi dan konsumsi bagi Jamaah haji reguler selama di Tanah Suci adalah:
  • Selama 6 hari di Madinah, seluruh kebutuhan konsumsi makanan jamaah haji ditanggung oleh pihak hotel. semuanya gratis, dalam sehari mendapat jatah makanan dua kali. Satu kotak makanan lengkap dengan lauk, ditambah 1 botol minuman mineral dan buah-buahan. pemondokan atau maktab di Madinah secara keseluruhan ditempatkan di hotel-hotel yang relatif sangat dekat jaraknya dengan Masjid Nabawi, sehingga jamaah tidak perlu mengeluarkan ongkos naik taxi. cukup jalan kaki sudah bisa dilakukan.
  • Selama 4 hari di ARMINA (Arafah, Muzdalifa dan Mina), konsumsi juga ditanggung oleh maktab, sehingga jamaah sama sekali tidak mengeluarkan uang
  • Sekitar 20 hari berada di Mekah, seluruh konsumsi makan ditanggung jamaah sendiri

5. Penginapan

Letak penginapan adalah hal yang sangat penting bagi jamaah haji, karena sangat berpengaruh terhadap rutinitas dan kenyamanan dalam menjalankan ibadah haji dan mendulang pahala, baik di Masjidil Haram Mekkah maupun di Masjid Nabawi Madinah.
Jamaah haji plus umumnya menempati penginapan di sekitar Masjidil Haram dengan jangkauan yang lebih dekat. Sehingga dapat dipastikan mereka dapat memaksimalkan seluruh kegiatan ibadah di Masjidil Haram. Bisa menjalankan shalat 5 waktu berjamaah, dapat sewaktu-waktu menjalankan kegiatan sesuai dengan kemampuan dan kemauan masing-masing.
Jamaah haji reguler selama di Mekkah ditempatkan pada lokasi yang berbeda-beda.
Tahun 1431 H, 125.845 Jamaah haji Indonesia yang reguler, rata-rata ditempatkan pada ring 1 yang berjarak maksimal 2 km dan ring 2 yang berjarak 4 km dari Masjidil Haram. Syukurlah Pemerintah tahun ini menjamin pemondokan Jamaah haji tidak akan berjarak lebih dari empat kilometer dari Masjidil Haram. Pemerintah juga menetapkan pemondokan dengan cara Qur`ah alias undian.

6. Bimbingan Selama di Tanah Suci

Semua jamaah haji di Tanah Suci mendapatkan bimbingan dalam mempermudah dalam menjalankan semua kegiatan, terutama di Mekkah dan Armina (Arofah, Mudzdalifa dan Mina) pada hari tarwiyah.
Jamaah haji plus lebih mudah dalam koordinasi, karena umumnya jumlah antara pembimbing dengan jamaah lebih dari cukup untuk mengontrol dan mengkoordinasikan seluruh kegiatan yang hendak dilakukan.
Jamaah haji reguler, saat ini telah banyak dilakukan oleh KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji) yang akan menuntun jamaah dan membimbing selama di tanah air maupun di tanah suci. Namun pemerintah juga telah membentuk TPHI, yang merupakan petugas khusus dari Departemen Agama yang mendapatkan tugas mendampingi dan mempermudah pelaksanaan ibadah haji selama di tanah suci
  
Demikian penjelasan singkat agar kita mengenal perbedaan antara Haji Plus dan Haji Reguler. Pada intinya apapun jenisnya, baik itu haji plus maupun haji reguler, asalkn dilaksanakan dengan niat suci, murni karena Allah swt, insya Allah keduanya akan mendapat gelar haji yang mabrur, haji yang maqbul, haji yang tidak ada balasan kecuali surganya Allah SWT. Akhir kata, mudah-mudahan jamaah haji seluruh dunia, khususnya  jamaah haji Indonesia baik yang reguler mapun yang plus kesemuanya diberikan kemudahan dalam melaksanakan ibadah haji, sehingga kembali ke tanah air dalam keadaan sehat dan selamat serta membawa gelar haji yang mabrur dan maqbul dari Allah swt. Aamiin yaa Robbal 'Aalamiin

Blog, Updated at: 06.23

0 komentar:

Posting Komentar

Total Tayangan Laman